Rabu, 06 Februari 2008

My Perfect Holiday..

Hey, dude.. maav baru bisa posting sekarang setelah sekian lama. btw, gue belom ngucapin met taon baru yah buat kalian semua..

Gue baru aja pulang dari bali nih. kulit gue jadi eksotis banget karna kebanyakan memanggang kulit di bawah sinar matahari (ajegile). hehehe.. gue puas banget jalan2 di bali selama kurang lebih 10 hari. puas juga ngecengin bule2 yang cakep en ngata2in bule yang gak cakep. bwehehehe.. tapi kok ya gak ada satu bule pun yang ngajak gue kenalan yah ? hmmm..

Tapi selain kesenangan yang gue dapet, ternyata gue juga mengalami hal2 yang lumayan bikin gue stres dan dilema. hal2 itu adalah bahwa gue makin hari makin manis aja. huehehehehe.. gak kok. critanya sih lumayan panjang. tapi ya tetep bakalan gue critain, daripada gue empet sendiri dan ntar bikin gue mencret2.

Jadi waktu gue tur ke bali bareng paduan suara kampus gue, my ex-boyfriend tuh ikutan juga. dari sebelum pergi itu gue udah takut banget. takut guenya gak kuat aja begitu liat dia. waktu pertama gue ketemu dia lagi setelah putus, perasaan gue udah campur aduk kayak rujak ulek. makanya gue gak berani ngeliatin mukanya. apalagi pas gue salaman ama dia. yo oloh, rasanya kayak dilempar pake setrikaan.

Di perjalanan gue berharap gue bisa kena amnesia. soalnya gue jadi stres berat gara2 semua kenangan gue sama dia keputer terus di kepala gue. yang bikin gue tambah stres adalah dengan keberadaan dia di sekeliling gue terus menerus selama tur di bali itu. karna walopun dia deket banget sama gue, tapi rasanya kayak gue di jepang dan dia di antartika. jaoh banget. terkadang waktu dia ada di deket gue, rasanya pengen banget gue bisa megang tangannya atau meluk dia kayak dulu lagi. tapi gak bisa. duuh, rasanya kayak ada yang ngeluarin hati gue dari rongganya, dipotong2, diblender, trus dikasih ke anjing. (sigh)

Ya gue cuma bisa mencoba bersabar dan nahan diri sebisa mungkin. gue mencoba sebisa mungkin untuk kuat. atau setidaknya terlihat kuat.

Gue pulang dari bali ke surabaya naek bis. gue sengaja pulang sendirian karna gue emang butuh waktu buat sendirian dan ngerenungin masalah gue. tapi kok ya banyak aja halangan yang ada di depan gue. awalnya gue udah duduk dengan nyaman di kursi single, jadi gue pikir pasti gak bakal ada partner duduk yang bakal ganggu gue. apalagi waktu itu kursi dobel di seberang gue belon ada yang nempatin. jadi gue ngerasa amat sangat nyaman. eh, waktu itu bis nyampai di depan rumah orang buat jemput penumpang, keluarlah dua orang yang paling gak pengen gue jadiin temen untuk berbagi bis. yah, gak perlu gue sebutin namanya lah. sebut aja mereka itu adam dan hawa. adam dan hawa itu sepasang kekasih yang cara pacarannya terlalu over sehingga ngeganggu dan ngebuat risih orang2 di sekeliling mereka. dan apesnya, adam dan hawa itu duduk di seberang kursi gue! yak, rasanya gue pengen pipis di celana. mana mereka berdua itu cerewet banget lagi. gimana gue bisa tenang en berpikir kalo gini ceritanya. mana di bis dipasang lagu2 jadul banget yang bikin gue ilfil banget. yang paling gue ilfil en cengok adalah pada waktu mengalun lagunya yuni shara yang judulnya return of the condor heroes. uek. lagu itu ngelengkapin suasana yang udah ancur, rusak, en kaco berat. akirnya gue tidur aja dah di bis.

Yah, gue pasrah aja deh ngadepin masalah gue ini. yang gue percaya, kalo emang dia jodoh gue ya gak bakalan kemana. kalopun gak, toh gue tetep bisa sayang sama dia tanpa harus memiliki dia. walopun pahitnya sama kayak nelen muntahan onta. sekarang ini, dia masih tetep nyimpen sepotong dari pecahan hati gue.

Satu lagi yang bikin gue tambah stres adalah my ex-boyfriend yang di banjarmasin. sejak beberapa bulan belakangan ini, dia kekeuh ngajak gue balikan. padahal gue udah bilang gak. tapi dia tetep aja kekeuh. dan akir2 ini gue makin ngerasa dia posesif banget, padahal gak ada hubungan apa2 di antara kita. lama2 dia jadi kayak neror gue. apalagi pas gue di bali. gue yang lagi stres en pengen sendirian jelas aja tambah bete karna dia nelponin gue terus. kalo gak diangkat ntar nelpon terus sampe botak. grrrr... kayaknya perlu sekali2 gue kasih telponnya ke mbak kos gue kali ya, biar dia ngecengin mbak kos gue puas2. padahal mbak kos gue kan dah punya suami. hehe...

Di tengah semua dilema ini, untung masih ada temen2 gue yang paling baik di dunia. yang slalu gue repotin dengan curhatan, tangisan, dan muntahan gue. hehe.. duh, gue bener2 bersyukur dikasih kesempatan kenal sama mereka. po, san, u are the best, guys !!! hohohoho... ^o^

1 komentar:

Feta mengatakan...

Waduh... ko jalan critaNa hampir mirip ya ^_^ bedaNa bukan Q yg diteror tapi Q yg neror ^_^ hehehe ga dink becanda aja atuh ^_^ Keep positive thinking ja jenk, segala hal yg diraih cepet bakal cepet ilang, beda dengan hal yg didapet dengan susah bakal susah juga ilangNa^_^